Friday, December 28, 2012

101112

Happy christmas everybody!

Gue tau ini udah rada telat. Kita semua udah melewati hari kiamat (loh?), merayakan hari natal, dan tahun baru 2013 pun sudah dekat. Tapi sekarang gue ingin menceritakan kembali tentang hari gue yang sangat spesial - hari yang tidak akan gue lupakan seumur hidup - sesuatu yang bisa gue ceritakan kembali ke anak-anak gue nanti. Tanggalnya pun bagus; 10.11.12. Bukan, ini bukan hari dimana gue ketemu jodoh (baca: vokalisnya D*ied Cassava), dan bukan, pada hari itu gue gak menghidupkan The Beatles kembali, tapi... Gue terjebak macet selama (hampir) 6 jam.

Kalau kalian belum tau, gue ini sekarang manager nya Deepest Condolences. Ya, as my friend described it, Deepest Condolences adalah "band metal yang managernya anak indie pop-rock." Moving on. Hari itu kita manggung di 46 Cup. Tempatnya sih rada jauh dari peradaban manusia, yaitu di Cipulir. Siang hari, gue memasukkan kebaya dan kain ke dalem tas, karena sore nya ada ulang tahun teman baik gue, Canna, yang ulang tahun nya bertemakan tradisional, sebelum dijemput oleh Luthfi, Marco dan Opik. Tapi, keluar rumah aja udah macet parah, kita mencoba semua rute yang memungkinkan. Namun, kita tetep bakal telat. Sesampainya di Veteran, Junior, sang drummer, udah nyampe duluan di GOR Seskoal.

"Cepetan! Tinggalin mobilnya, naik ojek kesini! Dua band lagi nih kita maju."

Gue shock. Serius lo semua naik ojek kesana?! GILA. Gue kerepotan sendiri. Until I realised, mereka mah udah biasa naik motor. Mohon maaf ya teman-teman. Gue ga pernah diperbolehkan naik motor, jadinya gitu deh. Jadi, 10.11.12 adalah perdana Bunga Atikha naik ojek. Mobil Luthfi ditinggalkan di Veteran dan kita berangkat ke GOR Seskoal naik empat ojek.


Intinya, the performance went well. Bisa dibilang band kita doang yang rame dengan penonton. Hehe. Acara Canna jam 5 sore, dan jam 4an gue udah berangkat dari sana dengan mobil Junior karena mobil Luthfi ditinggalin di Veteran. Gue mau ke rumah Prinka dulu untuk ganti kebaya. Janjiannya sih jam 4.30 berangkat dari rumah dia, tapi dia pengen nyalon dulu sehingga dia nelfon gue berangkat jam 5 aja, dan gue juga bilang "Yaudah, ini jalanan juga rada macet." Rada. Macet ya. Rada.

Di jalanan sebelum Veteran, udah berenti tuh semua mobil. Namun gue kira itu cuma macet biasa. Gak nyadar langit semakin gelap. Udah jam 6 aja. Teman-teman gue udh mulai ngepost foto-foto nya di Path dan Instagram. Gue cemas. Di mobil gue udah melakukan segala hal mulai dari gonta-ganti posisi duduk, guling-guling, jungkir balik, sampe mengadaptasikan senter menjadi lightsaber. Saking macetnya, selama perjalanan itu kita udah turun-naik mobil mungkin 4x. Beli minuman dulu lah, foto dulu di tengah kemacetan, beli gorengan, dan lainnya. Dan mobil kita tidak beranjak terlalu jauh dari posisi awal. Paling cuma 1cm.


Gue udah di telfonin/bbmin sama banyak orang. Awalnya mereka juga terjebak macet, tapi perlahan-lahan mereka sampai juga di rumah Canna. Sedangkan gue lagi kayang di dalem mobil karena masih juga di Veteran jam 8 malem. Gue stress karena udah telat ke acara ulang tahun ke 17 nya sahabat gue, dan Marco juga stress karena dia mau ke nikahan temennya yang nan-jauh disana. A.K.A. Sudirman. Dan supirnya udah nungguin di Veteran dari jam 5. Tapi gak lama setelah itu kita sampe di tempat Luthfi parkir mobilnya, kemudian gue, Luthfi dan Marco turun dari mobil Junior. Pas lagi ngambil gitar dll, Marco ngejatohin gitar (temen)nya yang ga pake case itu. Gue udah hampir nari saman aja di pinggir jalan.

Lalu, saat udah deket sama mobil, gue melihat 2 cewe lagi jalan, pake kebaya. Cukup gak jelas kan, gue mau ngediemin mereka, cuman mereka kayak ngeliatin kita dengan aneh (padahal mereka yang jalan di pinggir jalan pake kebaya) dan berbisik-bisik. Tapi gue bodo amat. Setelah beberapa langkah, "Marco.....???" Yak. Ternyata mereka temennya Marco yang juga lagi dalam perjalanan ke nikahan temennya itu. Kurang random apa coba tuh hari. Marco menggalau antara mau ikut mereka atau engga. Salah satu kendalanya adalah: dia gak bawa baju buat ke nikahannya. Yang bener aja yekan, ke nikahan orang pake kaos Pink Floyd. Akhirnya dia gak jadi ikut mereka dan ikut sama gue dan Luthfi, yang harus mengantar gue kerumah Canna.

Setelah perjalanan yang sangatlah panjang dan banyak rintangan, sampailah gue dirumah Canna kurang-lebih jam 9.20 malam. Rumah nya udah sepi. Makanan udah di beres-beresin. Ternyata acara sudah selesai dan tinggal tersisa beberapa orang di rumah Canna yang pada ngumpul di kamarnya. Gue sujud pas nyampe di kamar Canna. Semua orang shock. Ternyata cuma gue yang segitu telatnya ke acaranya. Mata guepun mengeluarkan satu dua tetes air mata. Diantara seneng akhirnya nyampe, terharu atas perjuangan gue, dan kesel karena gue terjebak macet selama (hampir) 6 jam. Berakhirlah hari yang sangat unik yang gue alami bersama DC.

And in that moment, I swear we were infinite.

Tapi boong.

ENAM JAM MEN.

No comments:

Post a Comment